Ditulis oleh Evy

Seorang bule nashoro bertanya “Are you mosleem? Do you know what is Syiah and Sunny? Are they both mosleem? Why they kill each other?” Trus kalo kita ndegerin hal spt itu.. kiro2 sing disebut wong Islam yang mana.. apa semuanya bukan orang Islam.. atau mungkin hanya salah satu aja yg Islam..?

Lha.. gimana ini, mau nentukan Islam aja kok bingung karepe dingklik… Emangnya ngga’ ada batasan atau kriteria sing Islam itu sing gimana..? Apa kita bisa bikin kriteria Islam tersebut sesuai aliran kita sendiri2…Klo begitu kan banyak macem wong Islam.. Karena menurut aliran ini seperti ini…. Semua merasa paling bener dan paling Islam.. Anehnya lagi.. buku sing dibaca sama Al-Quran dan hadist hurufnya sama tapi kok yo sik bengkerengan, ini sak jane sing kliru bukune apa yang baca bukunya sih…?

Padahal Nabi bersabda.. Bahwa sesama Muslim itu bersaudara… Satu saudara muslim disakiti maka saudara yg lain akan turut merasakan.. Satu duri tertancam pada kaki, maka tangan, hati, punggung akan ikut merasakan.. Ini sing selalu diingatkan nabi kepada kita.. Tapi sekarang kok malah kita ini tega2nya mengkafirkan saudara sesama muslim..wuiik medeni…mau jadi drakula bung.. pake minum darah segala..? Islam aja melarang minum darah.. Lha ente kok bisa bilang halal darahnya itu dari mana sumbernya…ini dimana yo letak salahnya..menganggap teman yang ini bukan Islam, teman yang itu Islam tapi bla..bla..yok opo sih..aku kok jadi mumet dewe…kalo Islam itu begini..kan gampang aja di adu domba.

Ini menunjukkan tidak adanya persatuan dalam Islam… uhkuwah islamiyahnya ngga ada.

Dan inilah yg harus kita hadapi dg sabar (QS.39:10) Ya..cara berdiskusi memang salah satu solusinya..tapi saat berdiskusipun, harus diingat bahwa saat berdiskusi kita harus mau melapas atribut kita.. melepas keterkungkungan kita..membuka wawasan kita.. Mau menerima pendapat yg lain…dengan cara begitu..maka saat berdiskusi kita bisa dg tenang. Memang kadang dalam menerjemahkan Al Qur’an terjadi perbedaan persepsi.., dari perbedaan tersebut kita bisa menganalisa bagaimana yg seharusnya.. Dan bila kita ngga bisa menyelesaikan.. tentunya kita bisa minta bantuan org yg lebih ahli…

Nabi pernah bersabda bahwa saat berdebat dan hasil perdebatan tidak ada kata sepakat maka kebaikan atas debat tersebut nilai palahnya satu.. Tapi saat berdebat dan hasil debat adalah diperoleh kesepakatan maka kebaikan atas debat itu nilai pahalanya dua.. lhaaa klo itung2an dagang sebenernya.. Ngga ada ruginya berdiskusi yo..sama-sama dapat nilai kan..he.he..

Nah, kalo umat Islam dan sesama umat Islam udah seperti itu.. Trus kiro2 Islam ini akan menjadi lebih baik opo ngga yo, kiro2.. Semua jawaban sebernya bisa lah kita jawab sendiri.. (Padahal dalam QS.16:125.. dibilang maka berbantah2anlah dg cara yg baik..) Wah, opo ngga hebat nih Al Qur’an..sampek cara diskusi atau debat aja diatur..yo..Tapi yg lebih utama kan seharusnya kita, umat Islam ini menjaga uhkuwah islamiyah dengan baik kan.. Sehingga kebersamaan dan persatuan umat ini akan menjadikan Islam lebih kokoh dan lebih baik serta berkembang sesuai spt yg diinginkan nabi, umat Islam itu tidak boleh hanya terkungkung dalam kesempitan semata..

Di dalam Al qur’an sendiri ada ayat yg menyatakan bahwa agama Islam itu luas….Agama Islam itu bukanlah agama yg sempit….kalo mau membaca dan mengartikan makna al Qur’an disuruh tenang dan ikhlas.. Hingga semua pikiran yg terkotak2 itu hilang dan sekat2nya rontok juga.. Ya, dg demikian harapannya dalam membaca al qur’an akan mendapat petunjuk dan hidayah sing luar biasa besar manfaatnya…

Memang bener sabda Nabi, kalo menjaga uhkuwah Islamiyah itu harus diutamakan.. Lha kalo engga kan sesama umat Islam perang terus menerus.. Sedikit aja ada perbedaan sing ngga prinsip gelut, sedikit aja ada beda persepsi udah tukaran.. Dan repotnya lagi podo ngga mau ada sing ngalah.. Ngalah dalam arti diajak diskusi dan mencari kebenaran sing sesuai dg Al Qur’an dan As Sunnah..

Semuanya akan mempertahankan pendapatnya dan merasa pendapatnya itu sing paling bener..dan ngga mau mendengarkan pendapat orang lain..Padahal kalo saja orang mau mendegarkan pendapat org lain dg tenang..bisa jadi dari pendapat tsb kita akan mendapat ilmu..Dan seandainya pendapat org lain tadi salah.. Kita berkesempatan untuk membenarkan..Sehingga pendapat yg salah tadi ngga keterusan salah tanpa ada yg memperingatkan.

Semoga saja umat Islam ini makin kokoh persatuannya dan dapat menjaga Ukhuwah Islamiyahnya dg erat satu sama lain..

After all, we are the big families..Peace…ahh

Iklan